Wednesday, February 1, 2012

Book Review: Kau, Aku, dan Sepucuk Angpau Merah


BOOK review 
Started on: 30.January.2012
Finished on: 31.January.2012

Judul Buku : Kau, Aku, dan Sepucuk Angpau Merah
Penulis : Tere-Liye
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Tebal : 512 Halaman
Tahun Terbit: 2012
 --------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------
"Sungguh, meski melanggar wasiat Bapak, aku berjanji akan jadi orang baik, setidaknya aku tidak akan mencuri, tidak akan berbohong, dan senantiasa bekerja keras - meski akhirnya hanya jadi pengemudi sepit."
Itulah janji yang diucapkan oleh Borno, seorang pemuda berusia 22 tahun yang tinggal di Pontianak. Kisah ini adalah cerita tentang seorang pemuda biasa, yang sepertinya tidak istimewa, namun sesungguhnya ia adalah seorang bujang dengan hati paling lurus sepanjang tepian Kapuas.

Buku ini dimulai ketika Borno masih berusia 12 tahun; saat Borno kehilangan Ayahnya, yang ketika bekerja mencari ikan tersengat ubur-ubur. Meskipun sudah diberi pertolongan sesegera mungkin, sayangnya nyawa Ayah Borno tak dapat diselamatkan. Dan betapa mulianya hati Ayah Borno. Beliau mendonorkan jantungnya bagi seseorang yang membutuhkan donor sebelum meninggal. Ia bahkan tidak meminta uang sepeser pun dari orang tersebut, hanya menitipkan sisa kehidupan yang ia miliki. Hebatnya, Borno mewarisi kebaikan dan ketulusan hati Ayahnya.

Usia Borno beranjak 22 tahun; ia sudah lulus SMA, namun tidak melanjutkan kuliah karena tidak memiliki biaya. Jadilah ia kesana-kemari mencari pekerjaan; menjadi pegawai di pabrik karet (akan tetapi tak lama kemudian pabrik tersebut tutup), bekerja di SPBU, bekerja sebagai penerima tiket di kapal feri, namun tidak ada satupun pekerjaan yang bertahan. Hal ini kemudian membawa Borno kepada takdirnya; takdir yang akan mengubah hidupnya: bekerja sebagai pengemudi sepit.

Sepit (dari kata speed) adalah sebuah perahu kayu, transportasi yang cukup sering digunakan untuk menyeberangi Sungai Kapuas. Melalui sepit pula, Borno bertemu seseorang yang sangat menggugah hatinya. Hari itu adalah hari pertama Borno mengemudikan sepit, dan gadis peranakan Cina itupun duduk di atas sepit yang dikendarai Borno. Segalanya terasa seperti takdir ketika Borno menemukan sebuah amplop merah yang tertinggal di dasar sepitnya. Tanpa menunggu lama, Borno mencari gadis itu, dan akhirnya berhasil menemukannya. Pada saat yang sama, sepertinya ia menemukan cinta.

"Cinta sejati selalu menemukan jalan, Borno. Ada saja kebetulan, nasib, takdir, atau apalah sebutannya. Tapi sayangnya, orang-orang yang mengaku sedang dirundung cinta justru sebaliknya, selalu memaksakan jalan cerita, khawatir, cemas, serta berbagai perangai norak lainnya.... Jika berjodoh, Tuhan sendiri yang akan memberikan jalan baiknya. Kebetulan yang menakjubkan."

Gadis itu bernama Mei, seorang gadis yang mengajar di sebuah yayasan. Bersama Mei, Borno merasakan apa yang banyak orang sebut sebagai jatuh cinta; tentu saja penuh dengan pahit dan manisnya. Dimulai dari ketika Borno bahkan begitu sulit menanyakan nama gadis itu, malu-malu mengajari Mei mengendarai sepit, bahkan berkeliling Surabaya - tempat gadis itu tinggal. Akan tetapi tidak jarang juga Borno dikecewakan, ketika Mei tanpa kata membatalkan janji, sewaktu gadis itu menghilang tanpa kabar dan tidak mau menemui Borno lagi.

Dalam buku inilah Borno menceritakan kisah cintanya. Kisah cinta yang sebenarnya sederhana, namun siapapun yang membaca dapat merasa bahwa perasaan itu benar-benar tulus adanya. Namun Borno harus mengetahui, alasan mengapa Mei berhenti menemui Borno; alasan mengapa ia menuliskan kalimat yang menghancurkan hati lelaki itu.

"Maafkan aku, Abang. Seharusnya aku tidak pernah menemui Abang."

Sebenarnya cukup sulit menulis review untuk buku ini, karena ringkasan cerita di atas mungkin hanya menceritakan sebagian dari apa yang ada dalam novel ini. Sungguh novel ini bukan hanya sekadar kisah cinta biasa; namun di dalamnya banyak sekali pelajaran berharga yang bisa dipelajari. Tak hanya kisah cinta, buku ini juga menceritakan arti sahabat, arti kekeluargaan meskipun tak dari suku ataupun keluarga yang sama. Setiap karakter dalam buku ini memiliki keunikan mereka masing-masing, benar-benar membuat pembaca mengenal mereka secara pribadi :)

Karakter favorit pertamaku dalam buku ini tentu saja adalah Pak Tua. Meskipun sudah berumur, namun dari caranya berbicara dan kebijaksanaannya, aku seketika merasa bahwa Pak Tua adalah sosok yang layak untuk dihormati. Meskipun Pak Tua hanyalah karakter fiktif, namun begitu banyak hal yang aku pelajari dari karakter ini. Berikut beberapa kutipan favoritku :)

"Kau tahu, Borno. Perasaan adalah perasaan, meski secuil, walau setitik hitam di tengah lapangan putih luas, di bisa membuat seluruh tubuh jadi sakit, kehilangan selera makan, kehilangan semangat. Hebat sekali benda bernama perasaan itu. Dia bisa membuat harimu berubah cerah dalam sekejap padahal dunia sedang mendung, dan di kejap berikutnya mengubah hatimu jadi buram padahal dunia sedang terang benderang."
"Kau tahu, kebiasaan mengunyah permen itu sudah ada sejak mereka kecil, dan sejak mereka kecil pulalah si Fulani yang membuka bungkusnya, menyerahkannya pada si Fulan. Sudah puluhan ribu permen, tidak pernah bosan, selalu dilakukan dengan mesra. Jangan tanya definisi cinta sejati pada mereka, Andi. Mereka tidak pandai bersilat lidah, mereka buta. Tapi lihatlah keseharian mereka, maka kau bisa melihat cinta. Bukan cinta gombal, melainkan cinta yang diwujudkan melalui perbuatan."
"Kau lupa, Borno. Kalau hati kau sedang banyak pikiran, gelisah, kau selalu punya teman dekat. Mereka bisa jadi penghiburan, bukan sebaliknya tambah kauabaikan. Nah, itulah tips terhebatnya. Habiskan masa-masa sulit kau dengan teman terbaik, maka semua akan lebih ringan."

"Berasumsi dengan perasaan, sama saja dengan membiarkan hati kau diracuni harapan baik, padahal boleh jadi kenyataannya tidak seperti itu, menyakitkan."

Karakter favorit yang lain adalah Borno, Bang Togar, dan Andi. Borno, tentu saja karena sifatnya yang menurutku patut dijadikan teladan. Borno selalu melakukan segala sesuatu dengan hati yang tulus, membuatnya begitu disukai orang banyak. Bang Togar, yang meskipun terkadang galak dan usil, sebenarnya memiliki hati yang baik dan setia kawan. Sedangkan Andi, yang adalah sahabat baik Borno, selalu berhasil menghibur dengan selera humornya. Ikatan persahabatannya dengan Borno, tentu tidak perlu diragukan lagi.

Buku ini sungguh luar biasa. Bukan cerita yang unik penuh imajinasi; hanya kisah seorang pengemudi sepit yang menjalani hidupnya. Namun sangat banyak hal yang bisa kita pelajari dari kehidupan orang lain :)

"Jangan sekali-kali kaubiarkan prasangka jelek, negatif, buruk, apalah namanya itu muncul di hati kau. Dalam urusan ini, selalulah berprasangka positif. Selalulah berharap yang terbaik."

5/5 stars
by.stefaniesugia♥
.

19 comments:

  1. selalulah berharap yang terbaik. :D

    keren bangetttt. jadi pengen baca ni novel. sering denger Tere-Liye. cuma takut buat nyoba jenis novel yang ia tulis. :p

    ReplyDelete
  2. Tere liye tergolong penulis yg jago bikin cerita yang berkesan. Pengalaman baca Eliana bikin aku pengen baca buku2nya yg laen

    ReplyDelete
  3. @Jessica: iya mmg keren nih bukunya :D coba dulu satu, siapa tau cocok sama gaya penulisannya bang tere ;)

    @mba Sinta: iya betuull bangett :D cerita2nya mmg berkesan semua :) Eliana bagus ya? aku belum bacaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. bang tere? cowo ya yang nulis? kirain cewek! hwhwhw. >.<

      Delete
    2. Hahaha iya Tere-Liye atau nama aslinya Darwis, itu cowo :D:D awalnya sempat ngira klo cewe jg yg nulis ;P

      Delete
  4. udah masuk wishlist ^^ kamu suka buku-bukunya tere liye? aku juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. siipp ;) iya suka bangett, ini udah buku ke4nya bang tere yg aku baca :D

      Delete
  5. kenapa harus ragu membaca novel Tere Liye??
    Buat saya novel-novelnya Si Abang yang satu ini keren abis dah...
    setiap baca novelnya seperti saya dibawa ke suatu daerah antah berantah yang sebenernya masih ada di Indonesia.. entah itu di sekitar pedesaan (Sumatera) atau juga di perkotaan (Jakarta)
    Membaca novelnya, serasa melihat, menyimak, menikmati dan merasakan ada di dalam novel tersebut..
    Tere Liye.. saya suka,.. (*v*)

    ReplyDelete
    Replies
    1. setuju banget dehh! :D:D
      slain itu jg banyak pelajaran yg bs diambil dr buku2nya :)

      Delete
  6. Aaaaahhhh aku juga suka banget buku ini.. Jempol banget deh! Banyak pelajaran yang bikin merenung sendiri, hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi iya benerr bangett :D novelny Tere-Liye emg kbanyakan ad pelajaran hdupny ;))

      Delete
  7. hai... berkunjung :)
    saya juga pembaca novel, cuma terlalu malas me-review. Tere Liye saya suka banget. Hampir semua bukunya sudah baca, termasuk yg pake nama Darwis Darwis dan Sendutu Meitulan. Sudah baca Senja Bersama Rosie (kayaknya diterbitkan ulang Gramedia dgn judul Sunset Bersama Rosie).
    Kalau novel yang di atas dulunya dibuat cerbung di notes FB Bang Darwis (Tere Liye) dgn judul Aku, Kau, dan Kota Kita, tapi endingnya gantung, jadi beli novel ini cuma baca halama terakhir, hehehehe....
    A nice blog, btw :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. haii makasihh ud mau berkunjung ;)
      wahh ak malah baru2 ini aja baca karyanya Tere-Liye :D
      thanks again! ;**

      Delete
  8. Saya suka buku ini. Pertama kalinya saya suka buku bertema cinta karena novel ini bukan novel mendayu-dayu tapi justru menghibur dan banyak hikmah di dalamnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. yupp aku jg suka bgt sama buku ini :))

      Delete
  9. Nice book. Tereliye's writing style is enjoyable to read.
    I like how he describe Pontianak, the daily life of the people and especially the friendship and kinship surround Borno.
    Many inspirational quotes as well.
    Unfortunately, i'm just not in to the story of Borno and Mei.
    Moreover, I could not feel sympathy towards Mei.
    Maybe I need to reread it. he..he..
    But I'm still looking for other good books from Tereliye.
    so Steph, any other suggestion?

    ReplyDelete
    Replies
    1. I would probably recommend Rembulan Tenggelam di Wajahmu :) Really nice book :)

      Delete
  10. yup, sy dulu juga gak begitu tertarik dg novel tere liye. baru kmrn tamat 4 bukunya dan akhirnya sy bener2 addicted. jd ngiler n pengen segera ke gramed buat beli kau, aku, dan sepucuk angpau merah :) nice posting stefie...

    ReplyDelete
  11. aku punya banyak koleksi buku2 tere liye..

    amazing, dia bisa mengubah sesuatu yang sederhana menjadi istimewa ;)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...